Thursday, March 12, 2009

Think about it.


Becoming number One is easier than remaining number One.
Bill Bradly

3 comments:

Anonymous said...

Fr. Nick, Cute juga ini budak perempuan ah. Harap-harap bila dia besar nanti, dia akan jadi insan yang berilmu kio! Di mana parish kau sekarang oi Fr. Nick.

From, SRK Buit Hill, Putatan.Batch 1974-1979.

Ray Jr said...

dear Father..I saw your blog today through my friends blog. Memang interesting juga content dalam blog father ni..banyak kata2 yang memberi pedoman.

Dear father, saya ada satu cadangan and hope you can consider about it..Semakin hari semakin ramai umat kita (kristian) yang terpengaruh dengan agama lain & terus menukar agama. Ada yang sanggup putuskan hubungan persaudaraan dengan keluarga semata2 untuk tukar agama. Sebabnya?

1)ingin berkahwin dengan pasangan berlainan agama
2)Terpengaruh dengan dakwah2 agama lain yang semakin hari semakin berkembang
3)Hilang keyakinan dengan agama sendiri

Mengapa ini semua boleh terjadi? Apakah implikasinya pada umat kita? Saya berasa sedih & kecewa dengan perkara seperti ini. Seakan-akan sudah tidak ada umat kita yang kisah akan perkara ini. Malahan ada yang telah menganggap perkara ini adalah perkara yang biasa berlaku terutamanya di negara kita. Dimanakah kesedaran & tanggungjawab kita terhadap umat kita?

Apabila saya membuat kajian mengenai perkara ini, ada beberapa faktor yang menyumbang kepada berlakunya perkara ini. Antaranya:

1) Kurangnya dakwah yang mendalam & aktif dalam agama kita
2) khutbah yang kurang menekankan hal2 sebegini & kurangnya penekanan dalam penyampaian khutbah yang bermakna
3) Kurangnya pengetahuan agama yang mendalam disebabkan kurangnya didikan agama terutama sekali daripada ibu bapa (tidak semua)
4) Tertarik dengan falsafah & kepercayaan agama lain
5) Perkahwinan (agama lain tidak boleh menukar agama tapi kita boleh menukar agama)
6) Tiadanya undang2 & penguatkuasaan dalam agama kita mengenai penukaran agama.

Sepatutnya kita sebagai umat perlu sedar dengan gejala yang semakin hari semakin serius ini. Berita pada hari ini sering menghangatkan isu2 berkaitan agama. Sehinggakan saya sendiri tidak sanggup membaca berita yang mempersendakan agama kita.."Tuhan yang diperanakkan, Tuhan bapa, tuhan anak,tuhan ibu".
Apa semua ini?Dimanakah tanggungjawab & maruah kita sebagai penganut?

Sehinggakan "perkataan" yang menggambarkan "Bapa kita di Syurga" pun tidak boleh digunakan.

Sepatutnya Gereja bersatu & menjadi suatu institusi yang kuat demi mempertahankan agama. Sepatutnya Gereja & kepercayaan la yang menjadi tulang belakang kita. Tapi kini?

Gereja seakan2 telah menjadi suatu institusi untuk berjumpa rakan2, tempat persinggahan sebelum ke pasar, kebiasaan hari minggu, tempat untuk menunjuk2 kepada jiran2 yang kita ini alim dan sebagainya.

Saya berharap Father dapat mempertimbangkan cadangan saya ini untuk dipraktikkan & ditekankan dalam setiap khutbah Gereja. Antaranya:

1) Apakah dia Kristian?
2) Siapa Allah Bapa kita?
3) Siapakah dia Yesus & apa
kaitannya dengan Allah Bapa
kita?
4) Siapakah dia Bonda Maria & apa
kaitannya dengan Allah Bapa
kita?
5) Siapakah dia yang kita sembah?
6) Adakah kita menyembah
berhala/patung seperti yang
diperkatakan oleh agama lain?
7) Bolehkah kita menukar agama?
8) Apakah dia hukum menukar agama
lain?
9) Apakah tujuan kita ke Gereja
setiap minggu?
10)Amalkan budaya memupuk anak2
mengenali & mendekatkan diri
dengan Tuhan sejak kecil lagi.
11)Amalkan budaya berdoa setiap
hari sekurang-kurangnya doa
'Bapa Kami'.
12)Mulakan makan dengan berdoa &
bersyukur kepada Tuhan.
13)Penubuhan kumpulan dakwah yang
aktif bergerak untuk mendidik
kalangan umat berkenaan
Cristianity.
14)Apakah itu dosa & apakah
hukumannya?
15)Bagaimana hendak bertaubat?
16)Adakah seseorang paderi itu
boleh mengampunkan dosa manusia?

Memang perkara2 yang saya nyatakan teramat la basic/asas. Tapi perkara2 inilah menjadi punca segala isu pada hari ini terjadi. Kita sudah lupa akan perkara2 asas ini. Sepatutnya sebagai umat kita perlu kembali kepada perkara asas ini untuk menguatkan lagi pegangan kita.

Saya berharap Gereja dapat memberi penekanan kepada nilai2 asas ini agar kepercayaan kita sebagai umat tidak pudar. Mengapa agama rasmi di negara ini begitu kuat & berpengaruh terutama sekali dikalangan umatnya? Kerana setiap kali berkhutbah, mereka menekankan nilai2 asas ini...

Kita harus bertindak dari sekarang & bukannya menunggu sehingga sesuatu itu telah terlambat..Tujuan saya memberi pandangan ini adalah kerana saya sayangkan agama saya & tidak sanggup melihat kejatuhan agama yang tercinta.

Amen....Amen...Amen

tQ Father...hope to hear from u..

JoJo said...

Saya amat kecewa apabila beberapa kawan saya telah menukar agama di sebabkan perkahwinan. Saya pernah mmberi nasihat kepada mereka tapi teda yang mendengar. Cinta kepada lelaki itu lebih dalam daripada cinta kepada kristus. saya tidak buli mau cakap lebih lebih sama kawan saya kerana, saya pun seorang berdosa. saya cuma kecewa dan sedih.

Even, pernah saya cakap dengan kawan saya tu, sempat lagi dia jawab saya, " hari tu si anu pi kawin and di api tanya satu father di penampang and tu father bilang tiada masalah janji di dalam hati ada kristus." Kenyataan ini buat saya bingung.

Sebagai youth, kami mmg byk bingung and masi mencari jln dlm hidup ini. Saya berharap pihak geraja akan lebih menekankan perkara ini lebih mendalam.

Sememangnya tiada agama yang jahat dan mengajar kita perkara yang buruk.

Ray Jr, i support everything that you say.